• 34Âșc, Sunny
  • Monday, 26thSeptember, 2022

Pura Tanah Lot

Pura Tanah Lot adalah salah satu Pura yang sangat disucikan di Bali, Indonesia. Di sini ada dua pura yang terletak di atas batu besar. Satu terletak di atas bongkahan batu dan satunya terletak di atas tebing mirip dengan Pura Uluwatu. Pura Tanah Lot ini merupakan bagian dari pura Dang Kahyangan.

Tanah Lot salah satu pura penting bagi umat Hindu Bali dan lokasi pura terletak di atas batu besar yang berada di lepas pantai. Pura Tanah Lot merupakan ikon pariwisata pulau Bali. Selain itu salah satu obyek wisata terkenal di pulau Bali yang wajib di kunjungi. Karena saking terkenalnya tempat wisata di Bali ini, maka hampir setiap hari, objek wisata ini selalu ramai dengan kunjungan wisatawan. Selain itu, Pura Tanah Lot merupakan bagian dari Pura Kahyangan Jagat di Bali, di tujukan sebagai tempat memuja dewa penjaga laut, Pada saat air laut pasang, pura akan kelihatan di kelilingi air laut. Di bawahnya terdapat goa kecil yang di dalamnya ada beberapa ular laut. Sedangkan pada saat air laut pasang, anda akan dapat berjalan mendekati lokasi pura.

Sejarah singkat Pura Tanah Lot.

Pada zaman Kerajaan Majapahit Jawa Timur, ada seorang wali yang terkenal bernama Dang Hyang Dwi Jendra. Dia sangat dihormati oleh semua orang atas jasanya kepada Kerajaan dan rakyatnya dalam hal kemakmuran, kesejahteraan spiritual dan mengatasi masalah kehidupan. Ia dikenal karena dedikasinya “Darma Yatra” atau penyebaran agama Hindu. Di Lombok mereka memanggilnya “Tuan Semeru” atau empu dari Semeru, sebuah gunung di Jawa Timur. Selama misinya di Bali pada abad ke-15, penguasa di Bali Raja Dalem Waturenggong menyambutnya dan memperlakukannya dengan sangat hormat. Ajarannya menyebar seperti api liar di Bali, saat ia mengajarkan dan mengajarkan ajaran Darma (tugas) dan mendirikan banyak pura untuk menanamkan kesadaran spiritual dan memperdalam doktrin agama Hindu di antara orang-orang. Dikisahkan bahwa di masa tuanya, ketika menjalankan “Darma Yatra” di Rambut Siwi, ia dipimpin oleh cahaya suci bangsal Timur dari tempat itu, ia mengikuti pancaran ini jauh ke sumbernya yang merupakan air tawar musim semi. Tidak jauh dari tempat ini, ia menemukan tempat yang sangat indah yang secara lokal dikenal sebagai “Gili Beo” (Gili-coral rock, Beo-Bird). Batu besar ini berbentuk burung. Di tempat ini ia menetap sebentar untuk bersemedi dan berdoa kepada Dewa Laut. Dia mulai berdakwah kepada penduduk desa Beraban, yang pemimpinnya dikenal sebagai “Bendesa Beraban Sakti” pemimpin suci Beraban.

Sampai saat ini kepercayaan lokal didasarkan pada tauhid. Dalam waktu singkat tersiar kabar kehadiran Dang Hyang Nirartha atau Dang Hyang Dwijendra seorang guru agama dan membuat banyak warga desa menjadi murid. Para pengikut Bendesa Beraban mulai meninggalkannya, dan dia mulai menyalahkan Dang Hyang Nirartha. Dia mengumpulkan beberapa pengikutnya yang masih percaya padanya untuk tidak puas dan datang ke pendeta untuk memintanya meninggalkan daerah itu. Dengan kekuatan kekuatan religinya, sang pendeta berhasil menghindari gangguan Bendesa dengan memindahkan batu besar yang sedang ia renungkan ke laut. Kemudian dia menciptakan banyak ular dari scraf-nya, sebagai pelindung dan penjaga di pintu masuk. Dia memberi nama “Tengah Lot” untuk tempat perlindungannya, yang berarti tanah di benak laut. Akhirnya Bendesa Beraban mengakui kekuatan spiritual Dang hyang Nirartha, dan dia belajar sendiri doktrin-doktrin yang diajarkan orang Suci dan menjadi pengikutnya yang paling setia, menyebarkan lingkungan di antara orang-orangnya untuk menyatukan keyakinan (source tanahlot.id)